Moge = Bonsay (?)

Mang uDien binung nih, gimana yah jika motor-motor dengan kubikasi gede berseliweran di jalan-jalan umum, baik di luar negeri atau khususnya di Indonesia. Bukankah akan banyak tenaga yang tidak tersalurkan secara di jalan umum pasti ada batas kecepatan?

Di Indonesia misalnya batas tertinggi paling-paling juga 100 kpj. Jangankan yang 250 cc ke atas, yang 150 cc pun seperti CBR bisa melewati batas itu. Okelah untuk kelas 150 dan 250 masih sedikit tenaga yang tersisa. Tapi gimana dengan moge 400/600 cc ke atas? Andaikata tidak ada unsur kesengajaan pun, si biker akan keasikan betot trotel seperti yang dialami oleh biker ini, atau disalahgunakan seperti yang dilakukan oleh biker ini.

Ibaratnya pohon yang berpotensi menjadi pohon gede, tapi karena dibonsai akhirnya menjadi pohon miniatur. Kasihan kan? walau harganya memang melambung tinggi. Demikian juga dengan moge, kalau cuma dipake sampai maksimal 100 kpj, berarti masih tersimpan energi yang melimpah ruah yang tidak tersalurkan, jadilah motor Bonsai …. xixixi ….:mrgreen:

Yang jadi pertanyaan, kenapa pula pabrikan menjual bebas moge dengan kubikasi tinggi, bukankah berpotensi pelanggaran lalu lalang lintas? Pemerintah juga kok ngijinin …ūüôĄ

Huuuuh, bingung euy, maklum orang awwam, ada yang bisa kasih duit pencerahan ?:mrgreen:

Baca juga : PERLUKAH BATAS KECEPATAN MAKSIMAL?

37 responses to “Moge = Bonsay (?)

  1. Hehehe,
    kalo ane punya hd,ducati,ato bimota di indonesia, ane ga mau ngebut,80kpj aja maksimal, ntar ga keliatan ganteng motorna… Cukup merk yg bicara, kalo ini mtor kencang.

  2. iya ya,,…………….max 80 padahal 300 km/jam enteng

  3. coba mang udien tanya ke mbah dukun atau om nugroho, kenapa kok jual mogeūüôā

  4. Bonsai biker = biker mogeūüôā

  5. kalo jalan kenceng ntar orang gak bisa liat kegantengan motornya. motor saya 80 kpj dah ngos-ngosan, maklum revo fit

  6. kan ada sirkuit kang buat nyalurin power max-nya, kalo di jalan umum mah jangan, ntar disumpahin orang sepanjang jalan, gak barokah moge-nya

  7. salam hangat kang udien

    justmyimage

    biar tersalurkan sewa jalan tol aj kang..he3

  8. Emang moge dipake pelan nggak ndut ndutan tuh?? Secara torsi berlimpah??..

  9. mungkin sebagian pembeli moge beli motornya ga buat kebut2an (max power) juga lho kang, kadang sebagai gaya hidup, kadang juga prestis. masak sih ada orang beli ducati seharga hampir 1/2 miliar hanya buat ‘motor’ aja, pasti juga beli prestis+ekslusivitas+lifestyle+akses komunitas dll, not only about speed (imho)

  10. lha,beli mogenya kan cuman seneng suara knalpot multi silindernyaūüėÄ
    *ngeles.c:mrgreen: m*

  11. Tanyakan sama gengsi bro.. Gengsi yang berbicara. Hehehe..

  12. hmmm… ditempat moge2 1000 cc an dijual bebas mungkin karena kondisi jalannya memungkinkan. motor bisa masuk freeway atau jalan bebas hambatan. bebek-bebek tidak begitu banyak berkeliaran dijalan (maaf-maksudnya motor-motor tidak begitu banyak ) dan yang pastinya mobil-mobil gak sebanyak koran yang laku terjual dipagi hari dan tentunya hal ini karena fasilitas umum yang disediakan pemerintah itu sangat baik.

    dan orang-orang lebih memilih jalan ditrotoar daripada di jalanan karena bersih dan gak ada penjual kaki lima. sehinga kasus keserempet mobil atau motor itu sedikit terjadi sehingga jalanan hanya untuk kendaraan bermotor yang cenderung sedikit dan teratur dan memungkinkan untuk menggeber motor sampai ke kecepatan tinggi.

    Naaah Indonesia bisa? Ada lampu merah aja pada diterabas. berhenti namun seenaknya, menghalangi jalan kendaraan dari sisi yang lagi memperoleh lampu ijo padahal kejadian ini didepannya ada kantor pulisi. Halaaahhhh Indonesia.

  13. Nah, ini artikel kayak komen ane yg kemarin nih. . .xixixi:mrgreen:

  14. punten mang…… (OOT) wooyy mang udien ganti gravatar ga undang syukuran euy! :mrgreen:

    btw tuh si kecil geulis pisan #sayang sebelahnya di blurrr , jadi ga keliatan mirip akang syahrul :mrgreen:

  15. yang beli moge dan yang jual udah tau resiko nya masing2, toh yg beli dan jual udah pada dewasa, bisa bedain lah..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s