Motor Jangkrik Vs Motor Jingkrak

Selama berpuluh-puluh tahun si Bebek aka Itik aka Motor Jangkrik memang jadi raja jalanan. Dulu ketika bebek sekalipun dianggap sebagai barang lux, jalan udah penuh itik-itik beriringan, kini bebek bukan barang lux lagi, hampir tiap rumah setidaknya punya piaraan bebek aka itik aka jangkrik. Di luar kota mungkin bebek ini harus ngos-ngosan, tapi di dalam kota terutama di kemacetan, motor sekelas Ninja 250 R pun terpaksa harus mengisep asepnya si jangkrik … xixixi … :mrgreen:

“Mau apa lageee, memang kebelinya cuma bebek, pengennya sich beli srigala atau macan atau banteng, berhubung isi dompet lepet ya beli bebek aja yang kejangkau”, gitu kali yah celoteh para bebekers. Biaya transportasi yang semakin membumbung membuat rakyat Indonesia yang melarat memilih alternatif lain buat solusi transportasinya. Kan lebih hemat waktu dan energi buat pergi ke tempat kerja, ke pasar, buat jualan bubur, rekreasi ala rakyat melarat, ngojek, de el el … mosoook ngojek pake Ninin atau CBR 250, atau GTR atau GW atau atau atau … ah yang bener ajeee :mrgreen:… hehehe. Banyak rakyat melarat yang perekonomiannya mulai membaik setelah miara bebek ….

Walau bebek surebek, wajarlah kalau ingin tampil keren, iya toh? Masa udah nyemplak bebek, modelnya sobek-sobek, suaranya rebeeek, gak mau kan? merusak pemandangan dan bikin kuping rawing sajah:mrgreen:. Apalagi rakyat Indonesia, walau melarat tapi seleranya boook, lumayan tinggiiiii …. Tentunya bebek yang designya keren, performanya paten, harganya merakyat, tapi tetap fungsional, akan sangat ditunggu-tunggu kehadirannya, apapun mereknya … iya toh ? :mrgreen:

Tapi kasihaaaaan nih budak-budak:mrgreen: Bebeek-bebeekk, kadang dikambinghitamkan, penyebab kemacetan laagh, sruntulan laaah, de el el … Tapi apakah betul? May be yes may be no.  Tapi menurut mang uDien bukan bebeknya yang salah tapi si penunggangnya, itulah yang disebut OKNUM. Namun penunggang semprot juga banyak yang sruntulan, bahkan dengan arogansinya “mendepak” para bebekers, nah ini juga ulah oknum. Makanya jangan salahkan motornya, salahkan si oknumnya, bakaaaar tuch si oknum, jangan bebeknya … broot … :mrgreen:

Namun fenomena sekarang keknya mulai berubah, sruntulan bebek udah mulai dikalahkan oleh sruntulan si skutik. Skutik oleh mang uDien diberi istilah motor “Jingkrak” … xixixi, lho kenapa kang uDien? Ya coba aja starter nih motor tanpa jepit rem, lalu pake gas, dijamin nih motor bakal jingkrak-jingkrak … Bebek kalah dech soal sruntulan oleh si motor jingkrak ini, tapi ini kembali ke si oknum lageeee ….

Jadi, gimana nih solusinya ??? Gak tau ach pusing mikirinnya, selama si oknum si oknum itu masih ada, termasuk si oknum si oknum yang harusnya mikirin gimana transportasi masal dapat berjalan dengan baik dan benar masih bergentayangan, dijamin permasalahan ini gak bakal rebesss…

48 responses to “Motor Jangkrik Vs Motor Jingkrak

  1. *botax ajaib bernyanyi… botax ajaib berdendang…*

  2. wah baru dikit komen nya..

  3. manteb, membodohi diri:mrgreen:

  4. @ kang uDien,

    Numpang cerita pengalaman nih…

    Waktu service motor gue mesem2 lht poster compare (Beat vs Mio & Abs.Revo vs Vega ZR) di BENGKEL RESMI HONDA Jl.KEMBANG KEREP, KEMBANGAN JAKARTA BARAT.

    -Diposter compare Beat vs Mio, tertulis kalo Beat lbh tampil modern dgn aplikasi model ‘lampu bego’ yg lg trend dibanding dengan Mio yang lampunya msh konvensional dibatok.
    xixixi…
    (pdhl dari tahun 2000 Yamaha Nouvo di Indonesia ‘jauh sblm Mio & Beat ada’ sdh lbh dulu aplikasi ‘lampu bego’… lah, kalo lg trend knpa New Blade skrng balik lg pake lampu dibatok yg katanya konvensional?)

    -Diposter compare Abs.Revo vs Vega ZR, tertulis konsumsi BBM Vega ZR 1ltr : 35km (klaim marketingnya H yg bikin itu poster).
    sangat boros untuk ukuran mtr bebek baru 110-115cc.

    Saking gelinya sampe2 gue nanya tentang postrer tsb sama Juragan Bengkelnya yg kebetulan sedang ada ditempat.
    Menurut Owners Beres Honda yang bermobil Toyota Kijang Innova ini, poster tsb sdh lama dipasang dibengkelnya dan biasalah dalam rivalitas berbisnis…
    xixixi…
    Muuoossookk seh Koh?????
    gue berdua sama si Enkohnya ngalor ngidul ngomongin tentang Honda & Yamaha.

    Tapi sayang, waktu gue minta ijin mau foto itu poster ngga dikasih…
    Nah, apa poster tsb termasuk kategori BC?
    Sebenernya banyak lagi tulisan2 di poster tsb yang menyudutkan kompetitor, tapi gue ngga mau ceritain ah…
    Ntr malah gue yg disangka BC atau Hoax, bisa2 gue dikeroyok sama FBH…

    xixixi…

    • Mungkin karena kompetitor juga melakukan hal yang sama, jadi sama-sama gilanya dech … wkwkwkwk …. (kidding bro):mrgreen:

    • lho bukannya masing2 pabrikan berhak menonjolkan kelebihannya dibanding kompetitor bro?
      misal kalau merk X powernya 8.xx hp sedangkan merk z 9.xx hp ditulis dalam brosur itu dan kenyataannya emang begitu apa itu BC?
      ane kira tidak.
      BC itu kalau ngatain yg lain dodol, lemot, dll

  5. sumuhun kang uDien leureus pisan..
    maklum orang “idealis” suka memaksakan sesuatu yg gak dia rasakan sendiri
    untuk orang “kecil” pasti berpikir “praktis” , buat modal usaha aja minjem sana-sini, ngapain nabung cuma buat beli motor cc gede, lbh masuk akal nabung buat naik haji, betul…:mrgreen:

  6. pilih yang sesuai kemampuan dan kebutuhan, orang lain hanya sebagai referensi saja, keputusan tetap di tangan kita.
    setuju sama Kang Elsabarto pada point terakhir…
    mending nyicil buat berangkat haji…, 50jt setara sama motor apa, hayooo…

  7. betul itu stop membodohi dan menyusahkan diri sendiri, hanya karena beberapa orang yang “anti bebek” jangan sampe musingin atau ikut-ikutan “anti bebek”, atau beranggapan bahwa bebek = miskin
    Halahh,, sok tau banget tuh orang,:mrgreen:

  8. bebek lebih fungsional,bisa nenteng bawaan pake sebelah tangan,terima telpon tanpa perlu khawatir mesin ndut2an*jangan ditiru.sport gak bisa begitu,harga juga lebih terjangkau,ane aja masih miara bebek jadul,sekalian buat fogging😀.
    nih linknya
    http://www.nanared.wordpress.com/2011/06/26/welcome-to-our-garage*-kisah-kasih-simaroon-dan-sitopan*/

  9. Sayah pernah liat ada motor bebek tulisannya gede disamping…PENYOBEK JALANAN…wuih…

  10. cakep bener ulasannya.. walau sekarang jangkrik udah mulai kalah sama yang jingkrak buat urusan fungsional. beda nambah dikit buat minum motor jingkrak yang lebih seriing haus. kekayaan yang sebenarnya adalah saat kita bisa menghargai orang yang lebih miskin dari kita, disaat kita jauh lebih tinggi dari mereka. hehehe.
    *artikelnya terkait artikal tertentu kah ini? hihi

    • artikelnya terkait dengan kata-kata bijak “kekayaan yang sebenarnya adalah saat kita bisa menghargai orang yang lebih miskin dari kita, disaat kita jauh lebih tinggi dari mereka” hehehe …

  11. ane mulai muak dgn org2 yg sukanya mengolok-olok bebek.. rumangsane wong paling bener opo? sadar ben! jgn menggeneralisir bebek beserta ridernya utk kemudian slalu distempel stigma negatif! bapak saya sehari-hari ke kantor pake supra fit.. so, ada yg salah dgn bapak saya?? nggak!! otak lo ben, yg rada semi alias ga imbang!

  12. Ah biarpun naek bebek,nu penting si eneng bogoh keneh…
    Paduli motorna naon ge,:mrgreen:

  13. si bekli mah bebek soleh kang..:mrgreen:

  14. Pemerintah, aparat terkait, pengguna jalan, harus berperan AKTIF membuat, menjaga peraturan dan pelaksanaan tertib berlalu-lintas.
    Saya tidak memakai berperan SERTA, khawatir menjadi Sering Tak Ada peran. Hehe.

  15. alhamdulillah bebek ku lah yg mengantar ku , bisa meluk semprot pairing. dan mongtor jingkrak!
    Sampe kapanpun bebek ku yg dulu ga akan dijual hidup bebek!:mrgreen:

  16. sama pusingnya mas bro.. yg punya wewenang cuma ongkang2 nikmatin pajak dan retribusi dari seluruh aktifitas otomotif..

    nitip masbro..
    http://boerhunt.wordpress.com/2011/08/09/apa-yang-ada-dalam-bagasi-motor-saya/

  17. asoy banget mang ulasannya, pantes masuk BOTD….salam kenal

  18. hehe…pukulan telak buat oknum Blogger kang.
    Biasalah, manusia cenderung lebih pinter ngomong ketimbang mikir hehe…

  19. Ping-balik: Pemilik Moge berhati Bebek …. ! | uDien d'kab

  20. bebek emang legend.. gak semua jangkrik dan jingkrak jahat..meb bihen gan

  21. Ping-balik: Kok Beraninya Sama Bebek Doank … | uDien d'kab

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s